Dampak Negatif dari Pemanasan Global

Dampak Negatif dari Pemanasan Global

Pemanasan global adalah peningkatan suhu rata-rata atmosfer bumi dan lautan sejak akhir abad ke-19 dan diproyeksikan kelanjutan nya. Sejak awal abad ke-20, rata-rata suhu permukaan bumi telah meningkat sekitar 0,8 ° C (1.4 ° F), dengan sekitar dua-pertiga dari kenaikan terjadi sejak tahun 1980. Pemanasan dari sistem iklim tegas, dan ilmuwan lebih dibandingkan tertentu 90% yang terutama disebabkan oleh meningkatnya konsentrasi gas rumah kaca yang dihasilkan oleh aktivitas manusia seperti pembakaran bahan bakar fosil dan penggundulan hutan.  Temuan ini diakui oleh akademi sains nasional dari semua negara-negara industri utama .

Iklim model proyeksi diringkas dalam Fourth Assessment Report 2007 (AR4) oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC). Mereka menunjukkan bahwa selama abad ke-21 suhu permukaan global kemungkinan akan meningkat 1,1 lebih lanjut untuk 2,9 ° C (2-5,2 ° F) untuk emisi terendah skenario dan 2,4-6,4 ° C (4,3-11,5 ° F) selama tertinggi . [8] kisaran perkiraan ini muncul dari penggunaan model dengan berbeda kepekaan terhadap konsentrasi gas rumah kaca .Pemanasan masa depan dan perubahan terkait akan bervariasi dari daerah ke daerah di seluruh dunia.


  Efek dari kenaikan temperatur global termasuk naiknya permukaan air laut dan perubahan jumlah dan pola presipitasi, serta ekspansi mungkin dari subtropis gurun  Pemanasan diharapkan akan terkuat di Kutub Utara dan akan dikaitkan dengan terus mundur dari gletser, lapisan es dan lautan es.. Kemungkinan lain efek pemanasan ini termasuk lebih sering terjadi peristiwa ekstrim cuaca termasuk gelombang panas, kekeringan dan curah hujan tinggi, pengasaman laut dan kepunahan spesies akibat pergeseran rezim suhu. Efek signifikan untuk manusia termasuk ancaman terhadap keamanan pangan dari hasil panen menurun dan hilangnya habitat dari genangan . 

Tanggapan kebijakan yang diusulkan untuk mitigasi pemanasan global termasuk dengan reduksi emisi, adaptasi terhadap dampaknya, dan kemungkinan geoengineering masa depan. Sebagian besar negara merupakan pihak dalam Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC),  yang tujuan utamanya adalah untuk mencegah antropogenik (yaitu, manusia yang disebabkan) perubahan iklim yang berbahaya.  Pihak UNFCCC telah mengadopsi berbagai kebijakan yang dirancang untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan untuk membantu dalam adaptasi terhadap pemanasan global Pihak.

 UNFCCC telah sepakat bahwa pemotongan emisi yang diperlukan, dan bahwa pemanasan global di masa depan harus dibatasi di bawah 2,0 ° C (3.6 ° F) relatif terhadap tingkat pra-industri  Laporan yang diterbitkan dalam. 2011 oleh United Nations Environment Programme  dan Badan Energi Internasional  menunjukkan bahwa upaya pada awal abad ke-21 untuk mengurangi emisi mungkin tidak memadai untuk memenuhi 2 ° C target UNFCCC.

Pemanasan Global
Planet kita adalah pemanasan, dan bukan dalam cara yang baik! 20 tahun terakhir adalah yang terpanas dalam 400 tahun, menurut beberapa penelitian. Sebuah kenaikan dalam jumlah peristiwa cuaca ekstrim, seperti kebakaran hutan, gelombang panas, dan badai tropis yang kuat, juga disebabkan sebagian perubahan iklim oleh beberapa ahli.

Antara tahun 1970 dan 2004, gas rumah kaca global (GRK) telah meningkat 70 persen akibat aktivitas manusia. Anda tidak perlu menjadi seorang pecinta lingkungan untuk mengetahui itu adalah lompatan besar dalam polusi dan masalah besar untuk efeknya terhadap suhu alam planet ini. Ini bahkan lebih buruk untuk karbon dioksida, emisi tahunan tumbuh sekitar 80 persen antara periode yang sama. Masyarakat kita menuangkan karbon dioksida ke atmosfer jauh lebih cepat daripada tanaman dan lautan dapat menyerapnya.

Menurut E! Science News, CO2 di atmosfer saat ini 385 bagian per juta (PPM) dan meningkat sekitar dua PPM setiap tahun dari pembakaran bahan bakar fosil (batubara, minyak dan gas alam) dan dari pembakaran hutan. Para ahli memprediksi point of no return adalah 450-500 PPM - sehingga membuat kita sekitar 30 tahun sebelum itu akan menjadi sangat tidak nyaman untuk menghirup udara alami. Itu mungkin terdengar sampai jauh ... tapi mungkin dalam hidup kebanyakan orang.

Paul Krugman, ekonom internasional terkenal dan penulis, dicat justru situasi saat ini dalam kolomnya untuk New York Times - "Dan ketika saya melihat mendustakan membuat argumen mereka, saya tidak bisa membantu berpikir bahwa saya sedang menonton bentuk pengkhianatan - pengkhianatan terhadap planet ini. "Ini adalah fakta dasar bahwa temperatur alami Bumi tidak akan menstabilkan sendiri kecuali kita menggabungkan kekuatan kita dan mulai membuat perbedaan!

Description: Dampak Negatif dari Pemanasan Global Rating: 4.5 Reviewer: Fikri Ramadhan - ItemReviewed: Dampak Negatif dari Pemanasan Global

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan Tinggalkan komentar Anda, Terima Kasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...